Notification

×

Iklan

Iklan

Karena Minuman Bersoda Ini Kekayaan Biliuner Facebook Mark Zuckerberg Bisa Lenyap Rp 102,6 Triliun

Minggu, Juni 28, 2020 | 2:22 AM WIB Last Updated 2020-07-10T13:59:23Z
Mark Zuckerberg
Ngeliput.com - Baru ramai berita mengenai raibnya kekayaan CEO dan pendiri Facebook, Mark Zuckerberg.Salah satu orang terkaya di dunia tersebut dikabarkan kehilangan kekayaannya sebesar 7,21 miliar dollar AS.

Uang sebesar itu setara dengan Rp 102,6 triliun jika dengan kurs Rp 14.240 per dollar AS pada Sabtu (27/6/2020) waktu setempat.

Dikabarkan, raibnya uang Zuckeberg disebabkan oleh perusahaan minuman bersoda Coca Cola

Mengapa bisa demikian?

Rupanya, Coca Cola adalah salah satu perusahaan pengiklan yang memboikot iklan pada platform Facebook.

Bersama Unilever dan perusahaan pengiklan besar lainnya, saham raksasa media sosial tersebut terjun bebas.

Adapun saham Facebook merosot lebih dari 8 persen pada penutupan perdagangan Jumat (26/6/2020) waktu setempat, sebagai dampak boikot iklan di media sosial itu.

Coca-Cola adalah pengiklan teranyar yang mendukung kampanye bertajuk #StopHateforProfit yang digencarkan oleh kelompok aktivis hak asasi manusia AS.

CEO Coca-Cola James Quincey menyatakan, pihaknya akan menghentikan seluruh iklan di media sosial selama 30 hari sambil memikirkan ulang kebijakan perusahaan.

"Tidak ada tempat untuk rasisme di dunia dan tidak ada tempat untuk rasisme di media sosial," tulis Quincey dalam laman resmi Coca-Cola.

"The Coca-Cola Company akan menghentikan iklan berbayar di seluruh media sosial secara global selama setidaknya 30 hari.

"Kami akan memanfaatkan waktu ini untuk mempelajari kembali kebijakan iklan kami guna mempertimbangkan apakah revisi dibutuhkan.

"Kami juga mengharapkan akuntabilitas dan transparansi yang lebih besar dari mitra-mitra media sosial kami," imbuh Quincey.

Kampanye #StopHateforProfit diluncurkan pada 9 Juni 2020 pasca kematian George Floyd oleh petugas kepolisian Minneapolis, AS dan menimbulkan gelombang protes di seluruh dunia

Adapun Facebook menolak untuk menghapus unggahan Presiden AS Donald Trump, yang mengancam bakal menerapkan tindakan kekerasan kepada para pengunjuk rasa.

Kampanye tersebut mendesak para pengiklan-pengiklan besar untuk memikirkan kembali belanja iklan mereka di Facebook sampai media sosial itu memiliki kebijakan yang lebih ketat.

Perusahaan besar seperti Unilever, Hershey Co, North Face, Verizon, dan lain-lain memutuskan untuk menunda atau membatalkan iklan mereka di Facebook dan platform-platform media sosial lainnya.

Iklan menyumbang hampir 100 persen pendapatan Facebook.

Adapun berdasarkan data Forbes, kekayaan Zuckerberg mencapai 79,7 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 1.134 triliun.sumber :intisari.grid.id
×
Berita Terbaru Update