Notification

×

Iklan

Iklan

Pasien Kasus Positif Corona Bertambah 1.752 Orang, Jakarta dan Jawa Tengah Sumbang Kasus Terbanyak

Sabtu, Juli 18, 2020 | 4:32 AM WIB Last Updated 2020-07-18T11:32:07Z
Sejumlah pewarta sedang mencoba simulasi pembukaan tempat wisata sejarah Lawang Sewu Semarang, Kamis (9/7/20). Penerapan Protokol Kesehatan di tempat wisata Lawang Sewu pengunjung diwajibkan diukur suhu tubuh dan mencuci tangan sebelum memasuki gedung lawang Sewu. Lawang sewu dibuka kembali pada Kamis , 9 Juli 2020 setelah 4 bulan ditutup akibat Pandemi Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Jumlah kasus Covid-19 atau virus corona di Indonesia masih terus bertambah.

Data yang dihimpun pemerintah Sabtu (18/7/2020) menyebut ada tambahan 1.752 kasus baru pasien positif corona di Indonesia dalam 24 jam terakhir.

Dari jumlah tersebut, DKI Jakarta menjadi daerah dengan penambahan terbanyak hari ini.

"DKI Jakarta kasus baru 346 orang, melaporkan sembuh 124 orang," ungkap Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto dilansir kanal BNPB.

Sementara itu, Jawa Tengah menjadi wilayah dengan penambahan terbanyak kedua pada hari ini.

Terdapat 266 kasus baru dengan laporan 235 di Jawa Tengah.

Jawa Timur berada di urutan ketiga dengan 204 kasus baru.

Adapun kasus sembuh Jawa Timur bertambah hingga 555 orang.
Sulawesi Selatan mencatatkan penambahan 168 kasus baru dan melaporkan 81 kesembuhan.

Kemudian Sumatera Utara mencatatkan kasus baru sebanyak 147 dan 34 orang sembuh.

Sementara itu di Kalimantan Selatan, terdapat 107 kasus baru dan 88 orang sembuh.

Yurianto juga menyebut 17 provinsi melaporkan penambahan kasus di bawah 10.

"Bahkan lima provinsi melaporkan tanpa penambahan kasus," ujar Yurianto.

Dengan penambahan tersebut, kini total kasus positif Covid-19 di Indonesia mencapai 84.882 orang.

Pasien sembuh bertambah 1.434 orang, sehingga total kasus sembuh 43.268 orang.

Adapun kasus kematian bertambah 59, sehingga total kasus kematian 4.016 orang.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) resmi menyatakan penularan bisa terjadi melalui udara.

Dilansir Kompas.com, pernyataan resmi WHO mendefinisikan penularan melalui udara sebagai penyebaran agen penular yang disebabkan oleh penyebaran aerosol yang melayang di udara dalam jarak dan waktu yang lama.

Untuk diketahui, droplet atau tetesan pernapasan berdiameter lebih dari 5-10 μm.

Sementara inti tetesan atau aerosol berdiameter kurang dari 5μm.

Adapun aerosol adalah tetesan pernapasan yang sangat kecil sehingga dapat menempel di udara.

"Penyebaran melalui udara dapat terjadi saat petugas medis terlibat dalam prosedur tertentu yang menghasilkan aerosol," tulis WHO dalam pernyataan terbarunya yang rilis Kamis (9/7/2020).

Akan tetapi banyaknya bukti yang menunjukkan ruangan tertutup dengan ventilasi buruk, virus dapat melayang tinggi selama berjam-jam dan menginfeksi orang lain.

Hal ini bahkan dapat menyebabkan kejadian superspreader atau penyebaran luas.

Dilansir New York Times, Kamis (9/7/2020), tempat tertutup yang bisa menjadi tempat penularan Covid-19 di udara antara lain restoran, klub malam, tempat ibadah, tempat kerja, atau tempat-tempat lain di mana orang berteriak, berbicara, dan bernyanyi.

"Teori menunjukkan, sejumlah droplet pernapasan dapat menghasilkan aerosol. Ini terjadi saat menguap, bernapas normal, dan saat berbicara," kata WHO.

Oleh sebab itu orang yang rentan dapat menghirup aerosol dan dapat terinfeksi jika aerosol itu mengandung virus dalam jumlah cukup untuk menyebabkan infeksi ke orang lain.

Hingga saat ini, WHO dan para ahli masih mencari tahu berapa proporsi droplet yang diembuskan saat menguap untuk menghasilkan aerosol.

Belum diketahui seberapa dosis virus SARS-CoV-2 dalam aerosol untuk dapat menginfeksi orang lain.

Prediksi Puncak Wabah

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memprediksi puncak wabah virus corona (Covid-19) di Indonesia akan terjadi pada bulan Agustus atau September 2020 nanti.

Hal itu disampaikan Jokowi kala berbincang dengan wartawan di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (13/7/2020).

"Kalau melihat angka-angka, memang nanti perkiraan puncaknya ada di Agustus atau September, perkiraan terakhir," kata Jokowi dikutip dari pemberitaan Tribunnews.com sebelumnya.

Jokowi pada bulan Maret lalu juga sempat memprediksi puncak Covid-19 akan terjadi pada Mei.

Akan tetapi prediksi tersebut meleset.

Seperti halnya di DKI Jakarta, positivity rate atau perbandingan antara jumlah tes dengan orang yang dinyatakan positif Covid-19 melonjak dari empat hingga lima persen menjadi 10,5 persen.

Prediksi terbaru pandemi Covid-19 akan mencapai puncaknya pada Agustus atau September juga masih bisa berubah.

Jokowi menilai hal tersebut bergantung dengan kinerja seluruh jajarannya dalam menekan penyebaran kasus Covid-19.

"Kalau kita tidak melakukan sesuatu, ya bisa angkanya berbeda. Oleh sebab itu, saya minta pada para menteri untuk bekerja keras," ungkapnya.

Beri Arahan Masifkan 3T

Sementara itu, Jokowi juga memberikan arahan untuk memasifkan 3T, yakni testing, tracing, dan treatment.

Hal itu disampaikan Jokowi kala membuka rapat terbatas, Senin (13/7/2020).

"Ada tiga hal yang ingin saya sampaikan pada pagi hari ini. Yaitu (pertama), tetap pada concern kita untuk memasifkan 3T dengan prioritas," ungkap Jokowi dikutip dari setkab.go.id.

Ada delapan provinsi yang diminta Jokowi untuk diprioritaskan.

Kedelapan provinsi tersebut ialah Jawa Timur, DKI Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Sumatera Utara, dan Papua.

Jokowi juga meminta ditingkatkannya kemampuan tes PCR per hari.

"Untuk tes harus ditingkatkan jumlah PCR test dengan menambah jumlah lab-lab yang ada di daerah plus mobile lab PCR."

"Yang kita harapkan nantinya target sesuai yang saya sampaikan supaya bisa tercapai, 30 ribu," ungkapnya.

Jokowi juga meminta agar tracing dilakukan secara masif.

"Tracing atau penelusuran untuk ODP maupun PDP, kemudian memberikan isolasi mandiri dan treatment."

"Ini peningkatan fasilitas kesehatan rumah sakit khususnya bed, APD, obat-obatan, ventilator, kamar isolasi yang ini juga masih memerlukan tambahan-tambahan untuk provinsi-provinsi yang tadi saya sebut," ungkap Jokowi.

(Tribunnews.com/Gilang Putranto) (Kompas.com/Gloria Setyvani Putri)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kasus Positif Corona Bertambah 1.752 Pasien, Jakarta dan Jawa Tengah Sumbang Kasus Terbanyak, 

Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Sri Juliati
×
Berita Terbaru Update